Hard Feeling, Jealous yeah!

Selamat dini hari 01.22! I just feel blue now, kok Vinta jadi pychisan gini yaa, blablabla whatever you call it, but gue merasa gak ada yang salah dengan perasaan gue saat ini.

"Cuma cewek begok sih yang seneng liat pacarnya...."

Oke, gue rasa tiap yang namanya hubungan antara laki-laki dan perempuan wajar banget kalo ada perasaan cemburu ya, apalagi liat pasangannya main sama lawan jenis, bahagia banget pula keliatannya. Sesama jenis kumpul-kumpul okelah, lah ini? Gak masalah kalo yang lawan jenisnya udah dikenalin secara baik-baik sama si pacar, seharusnya gitu. Oke emang cuma temen biasa, percaya banget, tapi kamu gak tau kalo lawan jenis yang main sama pacar kamu itu punya rasa terpendam. Helloo kita sama-sama kaum hawa, ngerti banget tiap percakapan yang dibales panjang panjang sama emot becandaan, buat tuh cewek seneng. Iya gue tekenin lagi, SENENG. Selanjutnya dari rasa seneng ya ngarep. Dari ngarep, kalo dia nya mah single dan ngarep juga ya jadi. Tapi kalo dia udah berhubungan dengan orang lain, maka jadinya MASALAH. Okee, yang satu ini mari kita lupakan dulu.

Jadi, menurut gue juga sih sebegok-begoknya cewek juga sakit hatilah kalo ngeliat pacarnya jalan sama cewek lain, mau itu rame-rame, atau bahkan cuma berduaan, bloody hell! Dan kalopun ada di dunia ini yang fine fine aja malah seneng liat pacarnya jalan sama lawan jenis lain, itu ada 2 alasan.

Yang pertama!
Ya berarti lo gak dipeduliin lagi. Arti dari gak peduli, ya elo terserah mau hidupnya kek gimana, jungkir balik kayang, nge-free sex, bunuh diri, dll, ter-se-rah! Ya gitu! Atau paling gak pacar lo ini cuma manfaatin aja, ngambil enaknya, dan soal yang lain dia gak peduli. Contoh: cewek yang mau sama duit doang, atau cowok yang hobi ngambil keperawanan, see?

Yang kedua!
Dia tau umurnya bentar lagi, jadi dia berusaha tegar ikhlas, nunjukin ke pasangannya kalo dia ya baik baik saja, mau sesering apapun dia hangout sama lawan jenisnya atau sama selingkuhannya. Contohnya (based on true story):

Jadi kisah pertama ini ada si A (cowok) dan B (cewek), iya pacaran udah 2 tahunan. Skip skip skip entah kenapa si B jadi suka aja nge-iyain semua janji hangout sama temen-temennya, yang lama-lama dia cuma hangout sama C (cowok lain). Si A nanyain B ini kemana aja, si B bilang ya cuma sekadar hangout sama temen deket dia. Sampe suatu hari adik B ini tau kelakuan kakaknya, dan jelaslah dia marah. Trus adik B nanya sama A, "kakak tau gak sih, B itu jalan sama siapa?" Si A cuma bilang sambil senyum, "Gak papa dik, mungkin B lagi butuh refreshing". Trus besoknya, si A masuk rumah sakit, dan meninggal. Si B lagi jalan sama C, ketawa ketawa seneng seneng mesra mesraan, tau cowoknya meninggal, ya dia depresi sampe 3 bulan dan saat ini.

Lalu kisah kedua, pasangan suami istri, April-R (maaf nama disamarkan). Suatu hari emang lagi ada masalah besar, ya sudah 10 tahun nikah dan 2 punya anak, mungkin ada gejolak gejolak stress juga lah. Nah si R ini mungkin karena stress soal masalah rumah tangga dan kerja, ngeliat ada cewek di kantornya, ya iseng ngajak makan malem bareng. Besok-besoknya, tau sendiri kalo cewek udah dikasih lampu ijo, dia yang bakal ngajakin duluan, dan sampailah kepada hubungan perselingkuhan. Walaupun R cuma selingkuh fisik, tetep bagi cewek selingkuhannya R milik dia seutuhnya. Sedangkan istrinya di rumah sibuk nyiapin surprise ulang tahun si R. Dan R bahagia menjalani kehidupan bersama istrinya dan selingkuhannya secara bersamaan. Nah pas ultah, April ini ngajakin pindah ke kota kelahirannya R, soalnya emang impian R sejak dulu dan April mau wujudinnya demi R. Awalnya R setuju dan excited, tapi lama-lama entah mungkin karena sudah nyaman ditambah lagi dapet promosi kerjaan, R gak mau pindah. Kalo gue rasa si April juga udah tau soal perselingkuhan suaminya, intinya dia stress banget. Nah suatu hari, mereka berantem lagi. Dan saat kondisi udah gak saling teriak-teriakan lagi, si R ngaku sama April kalo dia emang beberapa kali selingkuh dan sekarang udah gak. April sih jawabnya "Aku gak mau tau soal perselingkuhan kau. Terserah sebanyak apapun kau mau fu*k wanita lain, aku gak peduli". Lalu April lari dari rumah dan stressnya menjadi-jadi, dan dia baru tau kalo dia sedang hamil 3 bulan.

Skip suatu pagi, pas banget hari pengangkatan posisi kerjaan R, April udah ada dirumah dan lagi nyiapin sarapan. Sikapnya mesra seperti biasa, keliatan seperti tidak ada masalah sedikit pun. R agak tercengang. Kalo denger cerita soal kisah di pagi hari April-R ini sebenernya gue pengen nangis. Intinya mereka sarapan dengan harmonis, si April nyemangatin suaminya, nanya nanya soal kerjaan barunya itu gimana. Si R ngerasa dia udah ceritain semuanya sama April, si April cuma senyum dan geleng pelan sambil bilang, "Belum kok yaang, kamu belum cerita." (Kalo gue jadi April mah udah sarkas bilang 'mungkin udah sama wanita kamu yang lain, tapi sama aku belum').
Waktu mau berangkat, R ngerasa walaupun istrinya kembali seperti April yang sangat dicintainya, tapi dia ngerasa ada yang aneh. Sebelum pergi, R nanya lagi apa April bener-bener gak marah lagi dll, mata R hampir ngeluarin air mata. Mungkin dia khilaf banget ya. Si April langsung meluk suaminya, langsung kecup bibir, bilang semuanya baik baik saja, dan dia mencintai R selalu seperti waktu saat pertama kali bersama. Setelah menyemangati suaminya dan suaminya pergi kerja, April ngerjain seluruh pekerjaan rumah tangga sambil nangis. Tiba-tiba darah keluar dari sela kakinya trus ada tetangga yang kebetulan mampir dan dibawa ke rumah sakit. Ternyata kehamilan April bermasalah gara-gara dia stress banget ini. Si R baru tau, langsung nyesel banget. Dia minta dokter buat nyelamatin April, tapi sayang sekali April sama anak ketiganya gak bisa diselamatin. Sejak kejadian itu, R pindah ke kota impiannya, dan setiap ada waktu luang, dia selalu liburan sama 2 anaknya. Dia menyesal sekali, seumur hidup, dia gak nikah lagi dan mendedikasikan hidupnya pada anaknya. Menyesal telah menyia-nyiakan April sebagai istrinya. Hari tuanya jadi kebanyakan bengong trus nangis.

Kesimpulan gue nih, bersyukurlah punya pasangan yang marah, ngambek, sedih, kamu ketawa ketiwi jalan blablabla bareng sama lawan jenis lain. Dan kalo ada pasangan kamu yang malah senang melihat kalian jalan sama lawan jenis lain, maka berhati-hatilah!

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

I'm Missing You

Sebenernya banyak banget yang mau ditulis diblog ini, dari kegiatan Kerja Praktek bulan Januari kemaren sampe kegiatan-kegiatan lainnya cuma yaa gitu lagi, perasaan yang tumpah ruahlah yang menang buat ditulis di blog ini :')

Post tentang anniversary sama Pajinbong juga belum ditulis :') Ya well kita udah satu tahun sama-sama jalanin suka duka kesel bahagia ketawa ketiwi cemburu marah marahan dan segala perasaan lainnya bersama-sama. Dan sekarang udah hampir satu tahun satu bulan, dan aaamiiin seterusnya selalu sama-sama hingga energi makhluk fana ini udah gak bisa ngapa-ngapain lagi.

Okee, tujuan gue nulis disini yaa balik lagi ke filosofi yang gue anut "menulis itu menyembuhkan". Jadi gue lagi entah kenapa kangen kangen sekangen kangennya sama mamas pajinbong ini :') Sebelum orangnya ke Jambi pun, gue udah kangen banget.

Dan semalem mamas gue ini bilang dia lagi gak enak badan. Seharian cuma ada 5 chat, isinya:
1. lagi gak enak badan -.-
2. rame jg dirumah
3. ya gak taulah kenapa -.-
4. iyaa
5. udah yaa, pening liat hp -.-
Yaa gue yang di Palembang ini bisa apa selain mendoakan dan ngasih perhatian lewat kata-kata doang :'(

Udah hampir seminggu Pajinbong pulang ke Jambi, yaa sebenernya sama aja kayak sebelum-sebelumnya susah buat dihubungi, cuma yang ini susahnya kebangetan :'(

Mungkin bisa dijadiin ajang latihan siapa tahu nanti kita kerjaanya jauh dan cuma bisa komunikasi subuh sama malam hari. Tapi I'm not strong enough in real :') Temen-temen yang lain pada bilang gue ini cewek yang bisa ditinggal setahun sama suami kalo nanti menikah, blablabla karena mereka melihat gue pada saat gue single dan sibuk gak karuan dan gak peduli sama kehidupan orang lain. Ya mereka melihat gue yang kayaknya fokus membangun karir deelel. But gaees, setelah gue ngerasain gimana ya you know sayaang sama seseorang, baru tau berhubungan sama orang yang bakal jadi partner hidup itu gimana, vintaa sama ajaa dengan wanita yang lain. Yaa setelah ngerasain kayak gini, I think twice buat berjauhan nantinya, kalo udah nikah, maunya bareng aja deh kerja, ikut suami, ikut stay ditempatnya, yaa kalopun gak bisa kerja satu tempat, gue bisa jadi dosen sambil jadi creativepreuner, sambil nulis-nulis juga, yaa atau gue fokus nulis buku terus diterbitin (aamiin), pokoknyaa buat karir gue mah bisa diatur asal gak jauhan sama Pajinbong nantinya :')

Nah balik lagi ke tujuan gue nulis, jadii gue lagi kangeeeen beraaaaaaat. Mau ngomong ke Pajinbong tapi takutnya dia lagi ada masalah disana, dan blablabla, malah nanti nambahin beban. Dan ternyata emang lagi gak enak badan :'( I just hate my self yang gak bisa ngapa-ngapain secara real. Dan terkadang gue mikir secara berlebihan, apa ini gara-gara kemaren yang gue nangis di kampus, trus bilang di twitter kalo gue pengen cerita tapi gak tau siapa yang bakal dengerin, gak ada satupun yang mau dengerin sebenernya. Yaa itu gue bingung, biasanya emang selalu cerita sama Pajinbong, cuma kemaren dia kan lagi sibuk ngurusin segala hal proposal TA, ya itu lagi takut nambahin bebannya dia. Jadi yaa gue pendem-pendem aja, lama-lama karena akumulasi capek 2 bulan gak refreshing karena aktivitas berderet dan semua uneg-uneg dipendem, yaa jadi ngerasanya 'gak ada yang peduli' :') Makanya jadi nangis banget kemaren itu, makanya vintaa jadi aneh akhir-akhir ini, jadi cengeng, mudah nangis, sensisitif, memikirkan sesuatu secara berlebihan :') Dan biasanya omongan Pajinbong yang selalu nenangin, atau gak karena dia bersedia udah dengerin ocehan gue yang rentetannya kayak kereta api terus buat gue ketawa, tapi kemaren entahlah, akunya lagi emosi, atau gara-gara ngomong sama indah duluan, tapi cerita sama indah juga gamblang gak jelas, makanya gak ada plong-plongnya, dibiarin nangis jugaa, ahahaha :)) aaaaaa kangeen pajinbooong sumpaaah, pengeen peluuuuk {}{}{} #vintakurangpelukan

Yaaa mungkin sekiaan post-an kali ini, yang intinya gak selesai selesai, karena yaa gue kangen bangeeet, jadi ketemu orangnya lah penyelesaian secara tepat. Gak tau tanggal berapa Pajinbong balik, tapi gue mau nemenin mamas gue buat ngurus rentetan persyaratan buat skripsinya, mau ngurangi bebannya dia (bukan nambah beratin ya Vint, jadii jangan ababil!), yaa semogaa tahun akhirnya berjalan sukses lancar jaya! Semua yang diinginkan aa' pajinbong terkabul dan semua kebutuhannya terpenuhi :) I'm missing yoouuu aa' {}{}{}

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

Seorang Anak Perempuan

Tersenyum. Mungkin hanya itu yang bisa dia lakukan sekarang sambil menahan emosi yang hampir tertumpah ruah, air mata lagi. Sudah bosan rasanya dia mengeluarkan air mata yang terlalu berharga untuk orang yang sama, orang yang seharusnya menjadi yang paling mencemaskan dia di dunia ini, orang yang tidak ingin melihat dia dilukai orang lain, orang yang seharusnya menjaga dan melindungi. Bukan malah melemparkan tanggung jawab entah kepada siapa sekalipun. Bukankah dia terbentuk karena benih orang ini?

Dia sejujurnya iri melihat teman teman lainnya yang bisa bermanja ria, diperhatikan, layaknya seperti seorang putri yang memang diinginkan kehadirannya oleh sang raja. Dia tidak minta setiap hari seperti yang diterima oleh teman temannya, tapi bisakah satu hari sajaa dalam hidupnya, dia juga merasakan menjadi putri tersebut?

Mungkin dia juga putri, namun dalam hal berbeda. Mungkin sebagai alat, seperti putri-putri yang tidak seberuntung dia. Atau memang dia hanya seperti upik abu, yang kehadirannya hanya membantu tanpa terlihat spesial sedikitpun. Mungkin juga dia tak kasat mata, atau malah tak berharga?

Sekalipun dia bertemu pangeran dan pangeran itu mencintai dia dengan segenap jiwa raganya, hal itu malah membuat dia bertanya-tanya, mengapa sang raja tak mencintainya semelimpah itu? Apakah ini gantinya sayang sang raja? Apakah pangeran mau menerima keadaannya seperti ini, seorang putri yang bahkan rajanya pun tak peduli? Bagaimana jika pangeran juga suatu hari menjadi tidak peduli, mengacuhkannya seperti sang raja? Apakah dia memang pantas tidak dipedulikan? Apa yang salah?

Sekali lagi, dia tidak minta diperlakukan khusus sebagai putri setiap hari. Bisakah suatu hari nanti, satu kali saja terdengar kalimat, "Wahai putri, kapan kau akan pulang? Aku merindukanmu. Haruskah kau kujemput atau menunggumu di gerbang dengan segala sambutan yang akan membuatmu tidak ingin meninggalkan istana ini?"

Atau kalimat sesederhana ini...

"Ayah merindukanmu, nak. Kau putri ayah yang paling berharga di dunia ini"

Hanya itu.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS